Gempa Aceh | Distribusi Bahan Bakar Normal

MEDAN (bareskrim.com) | Gempa berkekuatan 6,5 SR yang melanda Pidie Jaya, Aceh, (7/12/2016), tidak mengganggu operasional Pertamina di wilayah tersebut. Seluruh fasilitas Pertamina tidak mengalami kerusakan, dan operasional berjalan normal.

logo bareskrim, logo bareskrimcom, logo online bareskrim, bareskrimPertamina memiliki lima Terminal Bahan Bakar Minyak (TBBM) dan satu Depot Pengisian Pesawat Udara (DPPU) di Aceh. Pertamina telah melakukan pengecekan fasilitas pasca gempa. Hasilnya tidak ditemukan kerusakan di seluruh fasilitas tersebut.

Hasil pendataan sementara di Pidie Jaya, ada tiga SPBU di wilayah itu yang terdampak gempa yaitu SPBU 14.241.413, 14.241.469 dan 14.241.483. Ketiga SPBU tersebut ditutup untuk dilakukan pengecekan aspek safety sebelum dapat dioperasikan kembali.

“Pengecekan menyeluruh dilakukan untuk memastikan SPBU dalam keadaan baik saat dioperasikan,” kata Area Manager Communication & Relations Sumbagut PT Pertamina (Persero), Fitri Erika dalam siaran pers yang diterima.

Mengenai pasokan BBM di wilayah Aceh dan sekitarnya, kata Erika, saat ini BBM tersedia dalam jumlah yang cukup. “Untuk Premium sebanyak 6.447 kiloliter (kl) dan Solar sebanyak 11.024 kiloliter. LPG juga tersedia dalam jumlah yang cukup dan pasokan akan terus ditambah untuk memenuhi kebutuhan masyarakat,” jelasnya.

Pertamina telah menyiapkan 1 unit mobil tangki mobile yang dilengkapi flowmeter untuk pelayanan BBM ke masyarakat, sambil menunggu kelayakan operasional dari sisi safety untuk 3 SPBU yang berdampak Gempa.

“Pelayanan BBM juga tetap dilakukan di dekat lokasi bencana, yaitu di 14.241.406 di Pidie dan 14.241.444 Bireuen sebagai back up. Posko Pertamina Peduli sudah berdiri di lokasi sekitar bencana untuk menyalurkan bantuan medis, makanan dan pakaian,” pungkasnya. (rel/OB1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *