Pagelaran Budaya dapat Tarik Kedatangan Wisatawan

MEDAN | Wakil Gubernur (Wagub) Sumatera Utara (Sumut), Ir H Tengku Erry Nuardi MSi mengimbau seluruh etnis dan suku untuk mengemas budaya masing-masing menjadi agenda kegiatan berskala internasional. Pagelaran budaya diyakini dapat menarik tingkat kunjungan wisatawan datang ke Sumut, sekaligus efektif melestarikan budaya itu sendiri.

bareskrimImbauan tersebut disampaikan Wagub Sumut Tengku Erry Nuradi saat menerima audiensi Lembaga Medan Tanah Deli diruang kerjanya di kantor Gubernur Sumut, Jl. Diponegoro Medan, Kamis (21/8/2014).

Hadir dalam audiensi Ketua Lembaga Medan Tanah Deli, Drs Fachroel Rozi SH, pengurus lainnya seperti Laode Sutradara, Ervain Piping Maladjong Produser, Yanto Sekretaris dan Tengkuo M Fauzi Bendahara.

Dalam kesempatan tersebut, Erry menyatakan, dengan adanya agenda kegiatan budaya yang digelar tiap etnis dan suku yang ada di Sumut tiap tahunnya, akan merangsang tingkat kunjungan wisatawan, baik domestik dan mancanegara.

“Bisa dibayangkan jika tiap etnis dan suku yang ada di Sumut membuat agenda kegiatan budaya, tentu tiap bulan aka nada kegiatan yang dapat menyedot kehadiran wisatawan. Agenda yang telah tersusun rapid an terus-menerus secara rutin tiap tahun, akan memudahkan wisatawan menyusun rencana liburannya datang ke Sumut,” sebut Erry.

Erry mencontohkan rencana Konser Melayu Bagus 2014 yang akan berlangsung pada September 2014 mendatang. Kegiatan tersebut setidaknya akan merangsang wisatawan yang ingin mengetahui seperti apa khazanah budaya Melayu di Sumut. Kegiatan tersebut juga sekaligus melestarikan budaya Melayu agar tidak hilang ditelan jaman.

“Tentu adat istiadatnya juga ditonjolkan dalam kegiatan. Tujuannya untuk memberi informasi kepada masyarakat luas seperti apa budaya Melayu itu sendiri,” jelas Erry.

Dalam kegiatan, tidak hanya menampilkan budaya, namun dikemas dengan suguhan makanan khas Melayu dan segala keunikan didalamnya.

“Kota Medan kini menjadi kiblat kuliner. Tetapi masih sedikit yang mengedepankan makanan khas. Saya yakin, cita rasa makanan khas etnis di Sumut ini sangat menggugah selera wisatawan,” yakin Erry.

Begitu juga dengan etnis dan suku lainnya di Sumut, seperti Batak, Mandailing, Angkola, Nias, Pakpak dan etnis lainnya, dapat mengagendakan kegiatan masing-masing.

“Jika tiap etnis punya agenda tiap tahun, artinya setidaknya satu kegiatan akan berlangsung dalam tiap bulan. Disarankan, tiap etnis berkoordinasi menentukan kegiatan tidak bersamaan di bulan yang sama,” terang Erry.

Sementara Ketua Lembaga Medan Tanah Deli, Drs Fachroel Rozi SH mengatakan, Konser Melayu Bagus 2014 akan dilaksanakan pada 5 September 2014 mendatang. Acara tersebut akan menampilkan berbagai kegiatan seperti tarian Melayu, silat, bazar kuliner dan live musik Melayu.

“Untuk live musik Melayu akan menghadirkan artis-artis dari Jakarta seperti Rosa, Fatin, Husein Iindinesia Idol dan artis lainnya yang akan membawa lagu-lagu Melayu. Selain artis dari Jakarta, konser itu juga akan mengadirkan Nassa, artis dari Brunei Darusallam,” ujar Rozi.

Rozi menyatakan, konser tersebut berangkat dari konsep keprihatinan terhadap budaya Melayu yang kini mulai tergerus jaman akibat budaya asing.

“Untuk itu konser Melayu ini dibuat sedemikian agar peradaban Melayu bangkit kembali,” ujar Rozi.

Pada konser nantinya, panitia juga akan menghadirkan para Sultan, tokoh Melayu Sumut, Ketua sejumlah oganisasi Melayu dan terjadwal akan dihadiri Sespri Menkokesra Agung Laksono. (ucup/B)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *