Inilah Inovasi Anak Teknik Industri USU

* Ciptakan Es Krim Rasa Salak Sidempuan Beromset Jutaan Rupiah

MEDAN | Maraknya perkembangan kuliner saat ini membuat Gemadana Irza Siregar (23) dan Alyefi Asrar (23), mahasiswa Teknik Industri Universitas Sumatera Utara (USU) menciptakan varian baru rasa es krim.

ice rasa salakKEPALA BARESKRIMJika selama ini es krim didominasi oleh coklat, vanilla atau stroberi, maka dua mahasiswa ini menawarkan rasa baru eskrim rasa salak. Bisnis ini mereka beri nama Zalacca Ice Cream.

Usaha ini berawal dari program Kreatifitas Mahasiswa Dinas Pendidikan Tinggi (Dikti) tahun 2011 yang diikuti oleh Gemadana dan Alyefi. Sebagai penerima beasiswa Bidik Misi USU, mereka berkewajiban untuk mengajukan proposal dan mengikuti serangkaian seleksi dari Dikti. Tanpa disangka, proposal yang mereka ajukan diterima dan menerima dana bantuan untuk mewujudkan bisnis ini.

“Awalnya saya dan Aly (Alyefi Asrar) hanya coba-coba saja membuat proposal usaha itu. Ternyata Dikti menerima dan memberi modal awal 6 juta rupiah. Dengan ditambah modal dari dana pribadi kami sebesar 4 juta rupiah, mulailah merintis usaha ini. Uang Rp 10 juta yang terkumpul, kami gunakan untuk membeli peralatan dengan cara mencicil,” ujar Gema.

Ditemui di sela – sela kesibukan perkuliahannya, Gemadana yang akrab disapa Gema menceritakan kisah awal usaha ini. Menurut Gema, bisnis ini dirintis sejak 3 tahun lalu. “Yang membuat ide dengan menjual eskrim ini adalah saya. Saya ingin membuat sesuatu yang unik dan berbeda aja. Saya rasa semua orang suka eskrim, tapi harus cari rasa yang baru. Nah, lahirnya eskrim salak ini,” ujar Gema.

Zalacca Ice Cream sendiri adalah es krim rasa salak pertama di Indonesia. Sesuai dengan namanya, es krim ini benar – benar terbuat dari buah salak yang diolah bersama bijinya. Bahan baku eskrim ini adalah komoditas buah salak dari Kota Padang Sidempuan yang memiliki rasa yang khas, manis dan sedikit kelat.

Ide ini muncul atas keprihatinan Gema terhadap Salak Sidempuan yang kurang dimanfaatkan dalam industri kuliner. Padahal, salak sidempuan sudah dikenal di masyarakat Sumatera Utara khususnya Kota Medan sekitarnya, namun pemanfaatannya hanya sebatas buah pencuci mulut.

Gema beranggapan dengan olahan tangan – tangan terampil, salak Sidempuan dapat menghasilkan hasil olahan kuliner yang ekonomis.

“Hal ini dapat dilihat dari banyaknya salak Pondoh asal pulau Jawa yang dijual di Medan dari pada salak asal Sumatera Utara khususnya salak Sidempuan. Dari situlah muncul ide untuk menjadikan salak Sidempuan sebagai bahan utama pembuatan es krim ini,” ujar pemuda asal Kota Salak ini.

Untuk menambah ciri khas Kota Padang Sidimpuan, Gema dan Aly memilih gerobak dengan sepeda motor Vespa untuk menjajakan eskrim salak ini. Vespa dipilih sebab sepeda motor yang satu ini cukup terkenal di daerah Padang Sidempuan sebagai alat transportasi angkutan umum becak.

“Pemilihan Vespa ini pun karena ada kedekatan antara Vespa dan Kota Sidempuan. Kalau orang Sidempuan sudah pasti tahu kalau disana banyak becak yang menggunakan vespa. Kita kan jual eskrim salak dari Sidempuan, jualannya pakai Vespa juga dong, jadi gak setengah – setengah ciri khas Sidempuannya, ha-ha-ha” ujar Gema sambil tertawa.

Dengan banyaknya dukungan dari berbagai pihak termasuk teman sekampus dan pihak dosen, maka Gema dan Aly aktif mengikuti berbagai kompetisi berbisnis untuk menunjang pengalaman mereka. Terakhir, mereka mendapatkan tambahan modal lewat ajang Mandiri Business Plan pada tahun 2013 lalu.

ice salak sidempuanHasil penjualan es krim salak mereka saat ini terbilang terus meningkat. Dari semula menggunakan gerobak dorong sekarang sudah berubah menjadi gerobak yang dilengkapi dengan sepeda motor Vespa, sehingga memudahkan distribusi dan penjualan eskrim.

Terkait omzet, Gema memberi sedikit bocoran dengan 3 outlet yang mereka miliki sekarang, omzet berkisar antara 5-10 juta rupiah per bulan. Satu outlet berada di jalan Halat Medan dan dua Outlet lainnya terletak di kawasan kampus USU.

Cerita sukses Gema dan Aly yang sudah bisa menghasilkan uang sejak dari bangku kuliah, bukannya tanpa kendala. Gema dan Alyefi sudah merasakan pahit getirnya merintis sebuah bisnis. Berbagai tantangan sudah mereka lewati diantaranya Vespa pembawa gerobak yang mogok dan penurunan omzet pada saat musim penghujan.

“Inikan gerobak pakai motor Vespa tua, jadi sering mogok. Kami kadang harus dorong gerobaknya 3-5 kilometer, belum lagi kalau hujan pasti yang beli cuma sedikit dan kita sudah pasti rugi. Walaupun bisa dijual lagi tapi tekstur eskrimnya sudah berubah,” ujar Gema.

Pencapaian kedua mahasiswa USU ini ternyata tidak hanya sampai di sini. Dengan ide penjualan eskrim salak, Gema dan Alyefi berhasil menjuarai kompetisi Wirausaha Muda Mandiri Regional I (Aceh, Sumut, Riau, dan Kepri) dan bulan Maret 2015 lalu Gema dan Alyefi telah mengikuti kompetisi Wirausaha Muda Mandiri lanjutan Tingkat Nasional di Jakarta.

Terkait rencana kedepannya, Gema menuturkan, saat ini dia dan Alyefi sudah membuat rencana jangka pendek, yakni mereka menargetkan dalam satu tahun kedepan bisnis eskrim salak ini bias memiliki 10 outlet. Dan untuk 3 tahun kedepan mereka sudah memiliki food truck. Es krim salak ini juga bisa dipesan lewat program program delivery order gratis dengan radius 3 Kilometer dari Kampus USU.

Dua mahasiswa Teknik Industri ini berencana untuk bekerja sama dengan pihak Bank untuk eskpansi ke luar kota Medan seperti Pekan Baru, Padang dan Aceh. “Rencananya dalam 5 tahun kedepan kami ingin menjual bisnis ini lewat kerja sama dengan pihak swasta berbasis sistem kemitraan.

Namun ini masih dalam proses yang cukup panjang karena banyak hal internal yang harus kami matangkan terlebih dahulu. Tentu dalam berbisnis semua pihak ingin diuntungkan, jangan sampai ada yang rugi dong, ha-ha-ha” ujar Gema dengan optimis. (rel/B)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *