Indeks

Polda Sumut Berhasil Mengembalikan Anak Balita yang Dibawa Kabur Ayah Kandungnya

MEDAN (bareskrim.com) | Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Sumut dalam hal ini Subdit IV Renakta berhasil mengembalikan seorang anak perempuan balita berinisial A (3 thn) yang di bawa kabur oleh ayah kandungnya yang merupakan warga negara asing Mazen Alaaeldin Abbas (29) pada pertengahan bulan Februari 2023 di sebuah Mall di kota Medan.

Ibu kandung A bernama Noni menikah dengan Mazen pada tahun 2019 dan bercerai pada tahun 2021 dan di karunia seorang anak bernama A, setelah bercerai hak asuh anak jatuh kepada Noni (ibu kandungnya). Akibat kejadian itu Noni melapor kepada Polisi.

Menurut Noni peristiwa anaknya itu di bawa kabur bermula pada 17 Februari 2023, saat itu Mazen bersama istri sirinya bernama Suryani datang dari Jakarta ke Medan dengan dalih untuk bertemu A (anak Mazen).

Mereka di jemput naik mobil dan di bawa ke Mall Podomoro jam 10.00 WIB, lalu Suryani menggendong A dengan alasan untuk membelikan jajanan es cream meninggalkan Noni dan Mazen, tak berselang lama Mazen pun permisi kepada Noni untuk ke toilet.

“Saya curiga, terang Noni, selanjutnya saya ke toilet dan tidak menemukan Mazen, saya kembali cari anak saya di tempat awal ketemu, duduk dan berpisah tadi juga tidak ada,” ucapnya.

Selanjutnya, Noni mengecek ke pusat informasi Mall dan mobil yang membawa Mazen serta Suryani dan anaknya sudah pergi meninggalkan Mall tersebut.

Mendengar hal itu Noni langsung menuju bandara KNIA untuk mengecek data manivest, berdasarkan data penumpang di dapat nama Mazen, Suryani dan A anaknya hendak menuju ke Jakarta. Tidak berapa lama mereka pun terbang ke Jakarta.

“Tanggal 18 Februari 2023 Noni di temani keluarga melaporkan kejadian tersebut ke Polda Sumut, namun bersifat Dumas karena pada saat itu yang saya ajukan adalah mantan suami saya yang merupakan ayah kandung anak saya,” terang Noni.

Kemudian tanggal 03 Maret 2023 Noni kembali melapor ke Polda Sumut, kali ini yang di laporkan adalah Suryani yang bekerjasama dengan Mazen membawa kabur A anaknya. Setelah dilakukan penyelidikan oleh polisi di dapati anaknya A berada di Bekasi (Jawa Barat) bersama Mazen dan Suryani.

Menurut Direktur Kriminal Umum Polda Sumut melalui Kasubdit IV Renakta AKBP Gultom Feriana memang benar Mazen dan Suryani membawa kabur A ke Jakarta tanpa seizin ibu kandungnya. Mendengar lokasi A sudah ditemukan bersama Noni mereka ke Jawa Barat dan lakukan koordinasi dengan Polda Jawa Barat untuk lakukan penjemputan A.

“Alhamdulillah, anaknya bisa ditemukan dan masih dalam keadaan sehat wal’afiat,” ucap Gultom Feriana. Proses hukumnya tetap kita tindaklanjuti, kami proses dan saat ini dalam penyelidikan.(r/B/amr)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button