Indeks

Rektor UINSU: Pembangunan Bendungan Lau Simeme Banyak Beri Manfaat Bagi Masyarakat Sumut

MEDAN (bareskrim.com) | Rektor Universitas Islam Negeri Sumatera Utara (UINSU) Medan Prof. DR. Nurhayati, M.Ag, mengajak seluruh masyarakat Sumatera Utara untuk mendukung proyek strategis nasional yang telah dicanangkan Presiden Joko Widodo.

Termasuk di antaranya pembangunan bendungan atau waduk Lau Simeme, Kecamatan Sibiru-biru di Kabupaten Deliserdang.

“Saya sangat yakin pembangunan bendungan Lau Simeme di Kecamatan Sibiru-biru nantinya memberikan manfaat untuk pengairan, pembangkit tenaga listrik dan obyek wisata,” ungkap Nurhayati, Senin (18/3/2024).

Bendungan Lau Simeme terus digesa untuk diselesaikan pada tahun 2024 ini, oleh Balai Wilayah Sungai Sumatera II di bawah naungan Kementerian PUPR.

Tujuan pembangunan bendungan Lau Simeme diyakini mampu mendatangkan multi-manfaat sangat besar bagi masyarakat.

Rektor UINSU ini menjelaskan, bukan hanya menampung air hujan dan mencegah banjir, melainkan juga nantinya bisa menjadi sumber utama pembangkit listrik, jaringan irigasi petani dan menjadi sumber air bersih, destinasi wisata serta olahraga air.

“Ada banyak manfaat lain dari pembangunan bendungan Lau Simeme baik untuk lingkungan, ekonomi, maupun kehidupan sosial masyarakat sekitar di antaranya menjaga kualitas air, dengan menahan sedimen dan limbah yang berasal dari daerah hulu sungai,” ujar Nurhayati.

Ia menjelaskan, fungsi pengairan pertanian dari waduk tersebut, air yang disimpan di dalam bendungan, dapat dialirkan ke lahan pertanian melalui sistem irigasi.

Sehingga, tuturnya, meningkatkan produktivitas pertanian, produksi pangan serta kesejahteraan petani.

“Manfaat lainnya adalah pengendalian kekeringan di mana bendungan dapat memastikan pasokan air yang cukup untuk keperluan masyarakat terutama untuk air minum dan pertanian,” jelasnya.

Selain kekeringan, katanya, bendungan juga bermanfaat menahan banjir bandang yang terjadi akibat cuaca ekstrem, seperti hujan lebat dan longsor.

Pembangunan waduk ini diperkirakan menghabiskan anggaran Rp1,7 triliun dibangun melalui dua paket pekerjaan, yakni Paket 1 dikerjakan kontraktor PT Wijaya Karya-PT Bumi Karsa (KSO) dan Paket 2 dikerjakan kontraktor PT Pembangunan Perumahan-PT Andesmont Sakti (KSO), meliputi pekerjaan terowongan, bangunan pelimpah dan bangunan pengambilan.

Saat ini progres pembangunan bendungan Lau Simeme sudah mencapai 50 persen dengan target Juni 2024 ini selesai atau 75 hari. Sementara untuk keseluruhan sudah 77 persen (bangunan, fasilitas dan supervisi).(r/B/amr)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button